Michael Jordan dan Taruhan yang Mengubah Segalanya

Itu adalah Selasa malam yang agak khas bagi saya saat itu. Saya berada di kamar saya di rumah orang tua saya, tidak cukup umur untuk bermain poker di kasino, jadi saya duduk sendirian di meja taruhan tinggi di situs web populer Full Tilt Poker, berharap ikan paus muncul. Saya menyalakan TV dan menunggu komputer saya berbunyi bip, memberi tahu saya bahwa seseorang telah duduk untuk bermain.

Setengah jalan ke acara saya, dia datang. Lawan saya adalah VIP legendaris yang telah saya mainkan berkali-kali sebelumnya. Dikenal karena gaya agresif dan kemauannya untuk bertaruh dengan dua kartu apa pun, saya tahu ini akan menjadi pertandingan rollercoaster yang menyenangkan.

Saya dengan cepat memenangkan pembelian, yang disamakan dengan mobil sport yang bagus. Saya tahu lebih baik daripada merayakannya, karena setiap saat segalanya bisa berubah.

Kesempatan kedua saya malam itu datang ketika saya dibagikan tiga saku. Bermain dengan kepala tegak, atau satu lawan satu, pasangan apa pun adalah pegangan yang sangat kuat. Saya memanggil kenaikan gaji, mengetahui bahwa jika ketiga ajaib itu tiba, saya berpotensi memenangkan pot monster.

Itu datang. Pada kegagalan 743, saya memeriksa, dan dia overbet, menembakkan $ 3.600 ke dalam pot $ 3.000, permainan yang biasanya dia buat dengan tangan yang kuat. Setelah dia disematkan untuk overpair, saya memberinya $ 11.200, tahu betul dia tidak akan pernah melipat.

Gilirannya datang Ratu offsuit.

Saya memiliki dia tepat di tempat yang saya inginkan. Yang harus kulakukan hanyalah bertaruh dan berdoa agar dia mau menggigit.

Dia melakukan. Ketika semua uang masuk ke tengah, kartu-kartu itu menghadap ke atas. Di papan 743Q, saku 3 saya adalah favorit 95% melawan dua Jack-nya. Dengan satu kartu tersisa, dan pot $124,798.00, yang bisa saya pikirkan hanyalah Vegas dan Mirage.

Dan kemudian, sungai datang. Sebuah Jack.

Traheho adalah moniker online saya, nama yang melekat pada saya dari tahun pertama sekolah menengah saya ketika pelatih sepak bola saya pernah salah mengucapkan nama belakang saya

Meskipun tangan itu dimainkan kembali pada tahun 2007, sepertinya baru kemarin. Saya masih bisa merasakan mati rasa yang saya alami setelahnya.

Mungkin itu bagian dari mekanisme pertahanan pikiran, melindungi saya dari memahami sepenuhnya apa yang baru saja terjadi. Saya hanya duduk di sana sejenak dengan mulut terbuka namun tidak bisa bernapas. Tapi secepat kartu sungai datang, tangan berikutnya dimulai. Karena saya telah berlatih berkali-kali dalam persiapan untuk saat-saat seperti ini, saya mengulangi dua kata sederhana itu: ‘tangan berikutnya’. Dan permainan pun berlanjut.

Istilah ‘bad beat’ digunakan untuk menggambarkan situasi di mana Anda mendapatkan semua uang Anda dengan tangan terbaik dan kalah. Profesional belajar menerima ini sebagai bagian dari permainan. Lagi pula, jika tidak ada keberuntungan dalam poker, pro akan selalu menang dan permainan seperti yang kita tahu tidak akan ada.

Saya telah memikirkan tangan ini berkali-kali sejak sore itu, dan, meskipun kehilangan yang menyakitkan, saya tidak dapat mengatakan bahwa saya akan melakukan sesuatu yang berbeda. Saya melakukan apa yang seharusnya saya lakukan; masuk semua sebagai favorit besar. Sangat disayangkan bahwa saya kalah.

Memainkan peluang adalah apa yang dilakukan oleh hiu kartu. Mereka percaya bahwa pada akhirnya, jika seseorang terus memasukkan uang mereka dengan yang terbaik, mereka akan menjadi yang teratas.

Mereka juga tahu bahwa matematika hanyalah bagian dari persamaan. Karena sebagian besar pengambil risiko profesional – dari pemain poker hingga pedagang saham – akan memberi tahu Anda, kebiasaan terpenting adalah manajemen modal. Setiap orang memiliki kisah favorit mereka tentang seorang bintang yang sedang naik daun dengan bakat luar biasa yang tidak pernah mencapai potensi penuhnya karena dia tidak dapat mengelola uangnya dengan benar.

Mengalokasikan modal saya dengan benar adalah apa yang memungkinkan saya mengubah lemon menjadi limun. Sementara saya kehilangan satu tangan itu, saya menyimpan cukup cadangan untuk membeli kembali jika saya tidak beruntung. Saat lawan saya dan saya bermain lebih banyak tangan, keberuntungan seimbang dan keahlian saya membuahkan hasil. Di sisi mana pun, amatir mana pun dengan dua kartu apa pun bisa menang, tetapi dalam jangka panjang, tidak ada yang menentang peluang.

Kebenaran inilah yang menciptakan pepatah ‘rumah selalu menang’, karena pada akhirnya, yah, mereka selalu menang.

Manajemen risiko yang tepat menggantikan keterampilan taktis dalam permainan apa pun yang dimiliki pemain karena, tanpa yang pertama, hasil Anda terlalu didasarkan pada keberuntungan. Dengan kata lain, keputusan mendasar tentang bagaimana mengalokasikan modal yang membuka jalan bagi pemain berbakat untuk menang dalam jangka panjang.

Di tangan saya dengan saku 3, mengambil risiko yang diperhitungkan itu didasarkan pada fakta bahwa saya mampu berada dalam permainan di tempat pertama. Artinya saya dapat merencanakan pukulan yang buruk dengan tidak mempertaruhkan terlalu banyak uang saya di satu sisi, dan mengetahui bahwa jika saya kalah, saya akan memiliki modal tambahan untuk membeli lagi.

Sekarang, bayangkan jika saya tidak dapat membeli kembali karena seluruh uang poker saya dipertaruhkan. Apakah masih merupakan langkah yang tepat untuk memainkan tangan seperti itu? Paling pasti. Tetapi orang dapat dengan mudah berargumen bahwa saya seharusnya tidak pernah berada dalam permainan sejak awal. Dan bagaimana jika bukan hanya uang saya yang dipertaruhkan, tetapi seluruh karir poker saya?

Begitulah kesulitan yang dialami Michael Jordan setelah tahun pertamanya di Chicago Bulls. Setelah terjatuh dengan keras di kaki kirinya pada game ketiga musim NBA 85-86, serangkaian X-Ray mengkonfirmasi bahwa Jordan telah mematahkan tarsal navicular kirinya, tulang kecil di kaki yang sulit disembuhkan karena kekurangannya. dari aliran darah.

Dr John Hefferon, dokter tim Bulls pada saat itu, mengatakan ‘fraktur biasanya membutuhkan waktu antara 6-12 minggu untuk sembuh, tetapi kadang-kadang tidak.’

Jordan, yang tidak pernah melewatkan satu pertandingan pun sejak hari-harinya di Laney High School, terpaksa absen. Jordan menjadi kesal dan cemas, dan dia meyakinkan Bulls untuk membiarkannya kembali ke UNC, di mana dia berlatih secara rahasia, bermain hingga satu setengah jam per hari.

Jordan akhirnya mengaku kepada manajemen Bulls, menyatakan dia yakin dia siap untuk kembali. Sebelum keputusan dibuat, Jerry Reinsdorf, Pemilik Bulls bersama dengan Jerry Krauss, Manajer Umum Bulls, berkonsultasi dengan para ahli. Mereka memperkirakan peluang Jordan cedera adalah 10%. (Dr. Stan James, seorang spesialis ortopedi yang memeriksa kaki Jordan menempatkan kemungkinan pada 20%).

Jordan, dengan kemungkinan yang menguntungkannya, optimis. ‘Dengar, ada 10% kemungkinan saya cedera jika saya bermain. Cara saya melihatnya adalah 90% bahwa saya tidak.’ Reinsdorf mengajukan pertanyaan sebenarnya, ‘apa yang terjadi jika 10% itu masuk?’

Karirnya akan berakhir.

Dari sudut pandang Reinsdorf, risiko tidak membenarkan imbalan. Michael tidak hanya memiliki seluruh karirnya di depannya, tetapi Bulls hampir tidak dalam posisi untuk mencapai babak playoff, apalagi memenangkan kejuaraan. Mengapa mengambil risiko akhir karir 10% untuk Jordan, (dan berpotensi risiko akhir waralaba untuk Reinsdorf), ketika kaki Jordan dapat sepenuhnya pulih di luar musim, dan dia bisa kembali 100% tahun depan?

Jordan terus melihat gelas itu setengah penuh. Dia adalah pemenang di semua biaya. Itu bagian dari apa yang membuatnya menjadi juara. Terlepas dari kegigihannya, Krauss, Reinsdorf, dan para dokter mencoba membujuknya untuk duduk di luar.

Dalam satu upaya terakhir, Reinsdorf menyiapkan taruhan hipotetis ke Jordan dengan cara yang lebih merangsang. ‘Jika Anda mengalami sakit kepala yang parah dan saya memberi Anda sebotol pil, dan sembilan pil akan menyembuhkan Anda, tetapi salah satu pil akan membunuh Anda, maukah Anda meminum satu pil?’

Jordan: ‘Tergantung seberapa parah sakit kepalanya!’

Jordan meminum pil itu. Bulls unggul di menit ke-86 dan nyaris lolos ke babak playoff, sebelum disapu oleh Boston Celtics di babak pertama. (Di Game 2, Jordan bisa dibilang memiliki penampilan playoff terbesar dalam sejarah, mencetak 63 poin. Ini mendorong kalimat terkenal Bird, ‘itulah Tuhan yang menyamar sebagai Michael Jordan.’)

Seandainya Jordan tetap di bangku cadangan untuk sisa musim ini, Bulls kemungkinan tidak akan lolos ke babak playoff, sehingga mendapatkan pilihan yang lebih tinggi di draft mendatang. Ini akan menempatkan waralaba dalam posisi yang lebih baik untuk memenangkan kejuaraan masa depan, sambil menghindari potensi bencana jika Jordan mengambil ‘beat yang buruk’ dan menderita cedera akhir karir.

Jordan tidak melihatnya seperti itu. Motivasinya adalah selalu memainkan setiap pertandingan untuk menang dengan segala cara (ingat permainan flu legendaris?). Ini adalah sikap yang terpuji, dan jelas merupakan bagian dari warisannya.

Memang benar bahwa Jordan adalah favorit besar untuk semuanya berjalan sesuai keinginannya ketika memutuskan untuk kembali ke bola basket, dan bahwa tingkat keberhasilan 90% adalah peluang yang sama bagusnya dengan yang diharapkan oleh pengambil risiko profesional. Tentunya, dalam permainan saya, itu cukup untuk mempertaruhkan semua uang Anda.

Tetapi satu perbedaan utama antara memainkan tangan poker dan keputusan mengubah karier adalah bahwa dalam poker, seseorang selalu dapat membeli kembali. Selalu ada tangan lain atau permainan lain (asalkan satu mengelola uang mereka dengan benar). Bagi MJ, dia benar-benar mendefinisikan ulang apa artinya menjadi all-in.

Menonton ‘The Last Dance’, sebuah film dokumenter yang menarik tentang lari epik Bulls, mau tak mau saya bertanya-tanya apakah keputusan Jordan untuk mempertaruhkan semuanya adalah keputusan yang tepat. Sementara saya percaya bahwa Jordan tahu yang terbaik tentang apa yang bisa ditangani tubuhnya, orang harus menerima bahwa ada unsur ketidakpastian, seperti apa yang ada ketika Anda bergerak semua di meja dan menunggu untuk melihat apa yang akan dibawa oleh kartu terakhir.

Bahkan jika dia merasa dia sudah siap, Jordan tidak dapat secara pasti mencegah mendarat dengan aneh di kakinya dan menderita cedera yang mengakhiri karirnya. Poker telah mengajari saya bahwa seseorang tidak memainkan permainan dengan uang yang mereka tidak mampu kehilangannya. Melihat betapa mudahnya menerima pukulan buruk telah membantu saya menilai risiko dengan lebih baik dan menghindari mengambilnya ketika saya tidak mau menerima hasil potensial. Jika saya berada di posisi Jordan, saya tidak berpikir saya akan melakukan semuanya, karena konsekuensi dari kehilangan tangan terlalu besar.

Sebagian besar akan berpendapat bahwa sejarah membuktikan Jordan benar, terutama setelah penampilan epiknya melawan Celtics. Apakah dia secara tragis malah terluka setelah kembali bermain, apakah itu masih dianggap sebagai keputusan yang tepat untuk kembali ke lapangan?

Melakukannya sama saja dengan mengatakan bahwa memasukkan uang tiga kali lipat adalah salah hanya karena saya kehilangan tangan. Poker mengajarkan seseorang untuk menilai kebaikan suatu keputusan berdasarkan harapannya dan kualitas keputusan pada saat itu dibuat, bukan pada hasilnya.

Jika tragedi terjadi, saya yakin kebanyakan orang akan menganggap keputusan untuk kembali sebagai kesalahan. Ironisnya, bukan karena itu keputusan yang salah, tetapi karena masyarakat kita cenderung menempatkan penilaian berdasarkan hasil.

Satu hal yang pasti: seandainya Jordan mengakhiri kariernya dengan buruk, kita tidak akan pernah tahu MJ yang hebat. Dia hanya akan menjadi pemain lain dalam daftar mereka yang secara tragis tidak pernah menyadari potensi penuh mereka. Saya percaya saya berbicara untuk kita semua ketika saya mengungkapkan betapa bersyukurnya saya yang tidak pernah terjadi.

Saya percaya Jordan adalah pria terhebat yang pernah bermain bola basket. Dikenal dengan etos kerja, dorongan, sportivitas, dan pola pikir pemenang yang tak tertandingi, kesuksesannya benar-benar layak. Namun, terlepas dari upaya terbaik seseorang, kita tidak selalu dapat mengontrol di mana kartu jatuh. Dan, untuk mencapai puncak, pada titik tertentu, beberapa kartu itu harus jatuh ke arah kita.

Alec

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *