Arena dan Tempat E-Sport Terbaik

Untuk penggemar e-Sport, tidak ada cara yang lebih baik untuk merasakan pengalaman bermain game selain menonton bintang favorit Anda bersaing di arena e-sport yang penuh sesak. Sehebat Twitch untuk eSports, sebagian besar penggemar CoD akan setuju bahwa itu tidak sebanding dengan pengalaman hanya duduk di depan layar komputer dan menonton. Berada di tengah keajaiban dengan para penggemar yang bersorak dan berteriak untuk tim favorit mereka memberikan sensasi luar biasa yang tidak akan pernah dialami orang saat menonton di rumah.

Saat e-sports melanjutkan ekspansi dan pertumbuhannya, semakin banyak arena e-sport yang dibuka di seluruh dunia. Turnamen game besar, seperti League of Legends World Championship dan Dota 2’s The International, diadakan di stadion besar yang sudah ada untuk acara olahraga atau hiburan besar. Namun, banyak organisasi dan perusahaan memilih untuk membangun arena khusus hanya untuk e-sports. Di bawah ini adalah arena e-sport dan tempat permainan terbaik di seluruh dunia.

Stadion E-sports di Arlington

Ini adalah stadion e-sport yang dapat menampung 2500 penggemar selama pertandingan. Tempat tersebut tidak dapat menyaingi kapasitas yang sangat besar dari tempat lain dalam daftar ini, tetapi desainnya yang tidak biasa adalah perubahan yang menyegarkan. Mereka meresmikannya pada tahun 2018 dan menyambut kompetisi tingkat internasional pertamanya tak lama kemudian. Peristiwa yang paling menonjol adalah ketika Astralis menjadi pemenang di babak terakhir Esports Championship Series oleh FACEIT untuk Counter-Strike: Global Offensive. Mereka pergi dengan setengah juta dolar. Tahun berikutnya, Astralis memenangkan hadiah $500k untuk kedua kalinya di tempat ini. Tempat ini juga menjadi tuan rumah kompetisi lain termasuk Madden NFL, Fortnite, Valiant, dan beberapa lainnya.

Pusat Konvensi Anaheim

Ukurannya sering diremehkan karena kedekatannya dengan area yang lebih luas. Namun, lebih dari 40.000 orang mengunjungi arena e-sport pada tahun 2018 saja. Ini menampung setidaknya 7500 penggemar dalam satu pertandingan saat kapasitas total. Tahun pertamanya menjadi tuan rumah Blizzcon adalah tahun 2005. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ia telah mengambil kursi belakang ke konvensi perusahaan lainnya, seperti Gamescom, yang berlangsung setiap tahun di kota-kota seperti Cologne, Jerman, dan Paris, Prancis. Itu masih menjadi tuan rumah acara dan acara penting, seperti upacara pembukaan untuk game seperti Overwatch atau Hearthstone.

Untuk 2019, ini menjadi tuan rumah Grandmasters of Hearthstone pertama, tiga tahap Piala Dunia Overwatch, final global untuk Kejuaraan Dunia StarCraft II, dan World of Warcraft Arena. Tidak buruk untuk lokasi sekecil itu! Pusat ini juga menyelenggarakan DreamHack Open 2020 tepat sebelum pandemi merebak sehingga pengunjung dapat menikmati kontes menawan di Fortnite, Counter-Strike, Halo: Reach, di antara beberapa game lainnya.

Arena Spodek

Arena Polandia kecil ini adalah ikon bagi semua penggemar CS: GO dan League of Legends di Eropa Timur — pegang kata-kata saya untuk itu. Itu adalah rumah bagi ESL Intel Extreme Master Events, yang terkenal diselenggarakan di sana pada tahun 2013, dan dapat menampung 11.500 penggemar. Katowice menjabat sebagai tuan rumah untuk StarCraft II dan LoL tetapi kemudian menambahkan game CS: GO.

CSKA Arena di Moskow

Meskipun banyak tempat, termasuk Stadion Olimpiade di Athena, pada awalnya dibangun semata-mata untuk menyelenggarakan acara olahraga tradisional, mereka merancang tempat ini sejak hari pertama menjadi ruang serbaguna yang pada akhirnya akan menyambut para gamer. Selain itu, arena tersebut menjadi tuan rumah banyak turnamen di industri e-sport selama waktu itu. Satu pertandingan adalah final split musim panas dari playoff The LoL CS: GO EPICENTER dan Liga Kontinental. Baru-baru ini, tempat tersebut telah menyelenggarakan berbagai permainan, termasuk WoT dan Dota 2. Pada tahun 2017, World Grandmaster League mempertemukan para pemain top dari empat benua yang berkompetisi di grand final seharga $300.000. Ini adalah salah satu arena e-sport terbesar dalam daftar kami hari ini, dengan kapasitas untuk menampung 14000 penggemar.

Malmo Arena

Bahkan seorang amatir di dunia game akan mengatakan bahwa ada pria keren di Ninjas in Pyjamas dan Fnatic. Untuk negara yang sangat berkomitmen pada olahraga elektronik, tidak mengherankan jika Swedia memiliki Mekah game sendiri. Tempat ini memiliki kapasitas 15.000 kursi. Tempat tersebut memulai perjalanannya pada tahun 2016. Tim CS: GO papan atas bertemu di sana, memperebutkan hadiah uang sebesar $250.000, dan Ninjas in Pyjamas membawa pulang kemenangan seperti yang diharapkan. Malmö Arena menjadi situs kontes pada tahun 2017 dan 2019, masing-masing memberikan kemenangan di G2 Esports dan Fnatic.

Royal Arena di Kopenhagen

Hanya setahun setelah dibuka, stadion ini telah menarik banyak acara teknologi tinggi. Tidak sampai penyelenggara liga e-sports lainnya, seperti League of Legends, menyadari potensi yang dapat mereka manfaatkan. Fnatic dengan penuh kemenangan mengalahkan G2 Esports di Berlin seharga €80.000 dan tiket ke Undangan Pertengahan Musim di arena yang sama. Ada hubungan yang jelas antara Riot Games dan RFRSH Entertainment, sebagai mantan burung beo atau meniru karakteristik dari yang terakhir. Setelah jeda, Fortnite akan menjadi tuan rumah Seri BLAST Pro di umpan berita dalam game sekali lagi. Arena e-sport memiliki kapasitas 17.000 kursi untuk para penggemarnya.

Mercedes-Benz Arena di Shanghai

Arena dapat menampung kapasitas 18.000 penggemar dalam satu pertandingan. Ketika KeyArena tidak tersedia untuk acara besar Valve, fasilitas Shanghai mengambil alih dan menjadi tuan rumah. Atraksi pertama tempat ini bagi para penggemar dan pemain Dota 2 adalah pada tahun 2016 saat menjadi tuan rumah Shanghai Major. Kompetisi 16 tim Dota 2 profesional ini menghasilkan lebih dari $3 juta. Meskipun banyak tantangan, menjadi jelas bahwa stadion akan menjadi tuan rumah turnamen internasional tahun depan.

Barclays Center di New York

Mereka telah menggunakan tempat tersebut sebagai tempat latihan, menjadi tuan rumah MTV Awards dan juara senam lainnya. Pada 2016, pejabat pariwisata juga bermitra dengan pameran game internasional untuk membawa eSports ke negara itu. Barclays Center menyelenggarakan Overwatch Grand Finals untuk pertama kalinya pada tahun 2018, dan tim London Spitfire membawa pulang hadiah jutaan dolar. Arena dapat menampung hingga 19.000 penggemar selama satu pertandingan.

Qudos Bank Arena di Sydney

Qudos Bank Arena adalah stadion e-sports besar dengan desain berskala Olimpiade. Orang hanya bisa bertanya-tanya mengapa tempat ini tidak dipertimbangkan bertahun-tahun yang lalu, karena arena permainan yang “dirindukan” selesai pada tahun 2017. ESL mengumumkan Sydney akan menjadi lokasi pertandingan IEM Australia pada tahun 2020. Itu terjadi setelah ESL menyelenggarakan turnamen CS: GO di sana setiap tahun antara 2018 dan 2019. Penyelenggara meningkatkan hadiah uang dari $200.000 menjadi $250.000 tahun ini untuk memasukkan 16 tim, bukan delapan. Namun karena kesulitan transportasi dan akomodasi, ESL memindahkan acara dari Sydney ke Melbourne.

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *